Selasa, Desember 18, 2007

Yo, Ajak Anak Mengenal Pertanian

Baca Juga


Semilir angin di antara dedaunan padi, mengiring langkah-langkah kaki yang menapaki pematang sawah. Sejauh mata memandang, hamparan sawah dengan tanaman padi yang hampir menguning, tampak begitu menentramkan.Suasana alam pedesaan seperti itu akan mewarnai setiap kunjungan ke Gasol Pertanian Organik (GPO), “The House of Paddy”. Gasol, nama sebuah desa di Cianjur, Jawa Barat, di kaki gunung Gede yang berada di ketinggian 680 m dpl, dengan suhu udara 21oC—27oC. Masyarakat Gasol umumnya petani padi, dan daerah ini merupakan salah satu sentra produksi beras.


Lestarikan Padi Lokal
Dulu, Cianjur terkenal sebagai daerah penghasil beras yang berkualitas di Jawa Barat. Tapi sekarang ini beras-beras lokal dari Cianjur sudah mulai tergeser oleh jenis baru yang bisa memberikan nilai insentif lebih bagi petani. Hal inilah yang membuat Ika Suryanawati, pemilik GPO, tertarik untuk mengembangkan beberapa varietas padi yang banyak dilupakan petani sekitar. “Jangan sampai varietas padi unggul lokal ini punah. Saya sangat menyayangkan lantaran beberapa petani lebih tertarik mengembangkan padi jenis lain,” katanya.
Itu sebabnya Ika tergerak untuk melestarikan dan menyelamatkan varietas lokal. Di atas lahan selaus 2,5 hektar GPO mengembangkan varietas lokal Cianjur. Lahan pertanian miliknya inilah yang kemudian dijadikan sebagai tempat wisata pertanian dengan nama GPO.
Meskipun belum digarap sepenuhnya secara profesional, namun GPO sudah tampak rapi dalam menata dan menyajikan daya tarik ke setiap pengunjung yang datang. Agar lebih menarik, GPO pun telah menjalin kerjasama dengan beberapa tempat wisata lain.

Banyak Paket
Apa saja yang bisa di nikmati di Gasol? Tampaknya, tempat berhawa sejuk itu cocok sebagai tempat belajar tentang pertanian, terutama bagi anak-anak. “Beberapa orang tua memang banyak yang tertarik untuk mengajak anak-anaknya mengetahui kehidupan dan kegiatan para petani secara nyata di sini,” papar Ika.
Di GPO, pengunjung dapat merasakan bagaimana kehidupan petani. Pengunjung pun bisa mengikuti kegiatan bertani yang sesungguhnya. Seperti membajak sawah dengan kerbau, bercocok tanam padi, dan panen.
Anda juga akan diperkenalkan pada beberapa jenis padi, cara penanamannya, sampai proses pengolahan menjadi nasi yang pulen. “Melalui edukasi ini diharapkan pengunjung mengetahui bahwa kita memiliki beras-beras unggul dengan citarasa yang tak kalah dengan beras-beras dari luar negeri,” jelas Ika.
Budidaya padi yang diterapkan di GPO yakni sistem organik. Oleh sebab itu itu, pengunjung pun akan melihat pembuatan kompos bokashi.
Paket lain yang ditawarkan adalah paket teh. Anda akan dibawa berkunjung ke Pabrik Teh PTP VIII Tanawatee. Plus minum secangkir teh panas dengan beberapa kue tradisional, melihat proses pembuatan teh, dan tea walk.
Bagi pengunjung yang ingin mendapatkan tantangan seru malam hari sebaiknya memilih paket obor. Karena paket ini memiliki nuansa berbeda, pada malam hari pengunjung diajak untuk menangkap belut di sawah (ngobor belut). Kegiatan ini semakin mengesankan lantaran pemandagan alam yang indah, tentram, dan syahdu. Makan dan minum ditemani obor sambil mendengarkan bunyi kodok, jengkerik, dan beberapa binatang malam. Sebelum itu, di pagi harinya, peserta diajak jalan-jalan ke sawah, membajak sawah, main air di sungai, dan beberapa kegiatan santai seperti main bola serta enggrang.

Piring Daun Pisang
Usai berkeliling di sawah, Anda singgah di pondok untuk menikmati pulennya nasi dari beras organik. Anda bisa menyantap hidangan bersama-sama. Sebab, makanan di sajikan pada selembar daun pisang yang diletakkan di atas tikar. Hidangan tersaji untuk enam orang.
Nasi yang disajikan berasal dari beras merah lokal beraroma wangi. Aroma nasi hangat akan semakin menggoda saat lauk khas desa tersaji menemani santap siang setelah seharian keliling ke sawah. Sepiring oseng ikan peda cabe ijo, ikan mas duri lunak, oseng teri, ayam goreng bumbu kuning, sayur asem, tahu dan tempe goreng, serta lalapan lengkap dengan sambal terasi. Selain nasi merah, disediakan pula nasi liwet yang tak kalah pulen dan wangi. Suasana santap siang itu semakin menentramkan hati, lantaran diiringi lantunan tembang Sunda dari seorang pesinden dengan iringan musik tradisional.
Ayo kita ke Gasol!
Tri Mardi Rasa
Rekomendasi Untuk Anda × +