Pedoman Teknis Budidaya cabe keriting di dataran tinggi (1000-1500) dpl

Pedoman Teknis Budidaya cabe keriting di dataran tinggi (1000-1500) dpl - Hallo sahabat POTRET PERTANIAN , Pada Postingan Kali ini yang berjudul Pedoman Teknis Budidaya cabe keriting di dataran tinggi (1000-1500) dpl, Semoga artikel ini dapat anda pahami dan dapat bermanfaat buat kita semua, teknik budidaya, terimakasih telah berkunjung ke website sederhana ini dan selamat membaca.

Judul : Pedoman Teknis Budidaya cabe keriting di dataran tinggi (1000-1500) dpl
link : Pedoman Teknis Budidaya cabe keriting di dataran tinggi (1000-1500) dpl

Baca juga


Pedoman Teknis Budidaya cabe keriting di dataran tinggi (1000-1500) dpl

-- --
Sahabat potret yang baik, hari ini potret mencoba bergagi bagaimana cara-cara menanam cabe kriting didataran tinggi, yang telah potret lakukan di daerah alahan panjang kabupaten solok sumatera barat, dengan menggunakan bibit cabe lokal, karena di daerah tersebut dialahan panjang telah diuji coba oleh sebagian petani dan potret sendiri dengan menggunakan bibit cabe hibrida yang tidak potret sebutkan mereknya, ternyata hasilnya kurang memuaskan, buah besar dan cepat sekali mengalami busuk sehingga tidak tahan untuk pengiriman jarak jauh, inilah kenapa potret pun menganjurkan untuk menanam cabai lokal alahan panjang yang hasil lumayan banyak diminati daripada cabe dari daerah yng lain, yang terkenal dngan pedasnya dijamin huah huah hehee
foto ini  hasil demplot Brantacol 70 wp dan bleacher 250 EC
Baik lah sahabat potret yang baik hati, langsung saja y tak banyak mukodimah nanti keburu ngantuk.
Hal yanbg harus kita lakukan pertama adalah

Penyiapan Benih
Benih cabe dapat dibuat sendiri dengan cara sebagai berikut:
Pilih buah cabe yang matang (merah)
Bentuk sempurna, segar
Tidak cacat dan tidak terserang penyakit.
Kemudian keluarkan bijinya dengan mengiris buah secara memanjang
Cuci biji lalu dikeringkan.
Kemudian pilih biji yang bentuk, ukuran dan warna seragam, permukaan kulit bersih, tidak keriput dan tidak cacat.

Bila kesulitan membuat sendiri, benih cabe dapat dibeli di tempat-tempat pembibitan yang ada didaerah kita.
Benih yang akan ditanam diseleksi dengan cara merendam dalam air, biji yang terapung
dibuang.
Persemaian
Sebelum tanam di tempat permanen, sebaiknya benih disemai dulu dalam wadah semai yang dapat berupa bak plastik atau kayu dengan ketebalan sekitar 10 cm yang dilubangi bagian dasarnya untuk pengaturan air(drainase).
Persiapannya adalah sebagai berikut:
  1. Isikan dalam wadah semai media berupa tanah pasir, dan pupuk kandang dengan perbandingan 1 : 1. Untuk menghilangkan gangguan hama berikan pestisida sistemik di tanah dengan takaran 10 gr/m2. Media ini disiapkan 1 minggu sebelum penyemaian benih. 
  2. Benih yang akan ditanam, sebelumnya direndam dalam air hangat (50 derajat Celcius) selama semalam, Tambahkan jenis perangsang, seperti GA3 perendaman dengan dosis 10ml : 1 liter air.Tebarkan benih secara merata di media persemaian, bila mungkin beri jarak antar benih 5 x 5 cm sehingga waktu tanaman dipindah/dicabut, akarnya tidak rusak. Usahakan waktu benih ditanam diatasnya ditutup selapis tipis tanah. Kemudian letakkan wadah semai tersebut di tempat teduh dan lakukan penyiraman secukupnya agar media semai tetap lembab. 
sumber gambar http://.www.afangunawan.blogspot.com
Pembibitan
Benih yang telah berkecambah atau bibit cabe umur 1225 hari (biasanya telah tumbuh sepasang daun) sudah dapat dipindahkan ke tempat pembibitan.

Siapkan tempat pembibitan berupa polybag ukuran 8 x 9 cm atau bumbungan plastik bungkus nasi yang dibuat menyerupai polibek atau dari bahan daun pisang sehingga lebih murah harganya. Masukkan ke dalamnya campuran tanah, pasir dan pupuk kandang.
Pindahkan bibit cabe ke wadah pembibitan dengan hatihati. Pada saat bibit ditanam di bumbungan, tanah di sekitar akar tanaman ditekantekan agar sedikit padat dan bibit berdiri tegak. Letakkan bibit di tempat teduh dan sirami secukupnya untuk menjaga kelembabannya.

Pembibitan ini bertujuan untuk meningkatkan daya adaptasi dan daya tumbuh bibit pada saat pemindahan ke tempat terbuka di lapangan atau pada polybag Pemindahan bibit baru dapat dilakukan setelah berumur 3040 hari. 
Persiapan Media Tanam dalam Polybag
·         Siapkan polybag tempat penanaman yang berlubang kiri kanannya untuk pengaturan air.
·         Masukkan media tanam ke dalamnya berupa campuran tanah dengan pupuk kandang 2 : 1 sebanyak 1/3 volume polybag. Tambahkan pestisida sistemik 24 gr/tanaman untuk mematikan hama pengganggu dalam media tanah.
·         Masukkan campuran tanah dan pupuk kandang ke dalam polybag setinggi 1/3 nya.
·         Tambahkan pupuk buatan sebagai pupuk dasar yaitu 10 gr SP 36, 5 gr KCl dan 1/3 bagian dari campuran 10 gr Urea + 20 gr ZA per tanaman (2/3 bagiannya untuk pupuk susulan). Biarkan selama 3 hari.

Penanaman di Lapangan
Siapkan bedengan yang dicampur dengan pupuk kandang
Jika pH tanah rendah (45) maka lakukan terlebih dahulu pengapuran. Pengapuran dilakukan bersamaan dengan pembuatan bedengan sebarkan kapur, aduk rata, biarkan selama 3 minggu.
Semprotkan larutan efektif mikro organisme (EM4) atau pupuk organik cair  merata pada permukaan bedengan. Tahap ini kebutuhan pupuk oganik adalah 3-4 liter per hektar.
Tutup bedengan dengan mulsa plastik. Gunakan kaleng yang diberi arang untuk melubanginya.
Pindahkan hatihati bibit ke dalam lubang tanam.

Penanaman
·                     Pilih bibit cabe yang baik yaitu pertumbuhannya tegar, warna daun hijau, tidak cacat/terkena hama penyakit.
·                     Tanam bibit tersebut di polybag penanaman. Wadah media bibit harus dibuka dulu sebelum ditanam. Hatihati supaya tanah yang menggumpal akar tidak lepas. Bila wadah bibit memakai bumbungan pisang langsung ditanam karena daun tersebut akan hancur sendiri. Tanam bibit bibit tepat di bagian tengah, tambahkan media tanahnya hingga mencapai sekitar 2 cm bibir polybag.
·                     Padatkan permukaan media tanah dan siram dengan air lalu letakkan di tempat terbuka yang terkena sinar matahari langsung.

Pemeliharaan Penyiraman
Lakukan penyiraman secukupnya untuk menjaga kelembaban media tanah.
Pemupukan
Lakukan pemupukan susulan :
Pupuk Kimia
Umur 30 hari setelah tanam : 5 gr Kcl per tanaman. Umur 30 dan 60 hari Setelah tanam : masingmasing 1/3 bagian dari sisa campuran Urea dan ZA pada pemupukan dasar.

Perompesan
Perompesan untuk cabe lokal sebenarnya tidak dilakukan karena pada cabe lokal semua tunas baik tunasprimer atau sekunder dapat berproduksi maksimal atau dapat menghasilkan buah,jika yang kita tanam adalah cabe hybrida harus dilakukan pembuangan cabang daun di bawah cabang utama dan buang bunga yang pertama kali muncul.

foto hasil demplot Brantacol 70 WP dan Bleacher 250 EC
Pengendalian hama,penyakit,dan gulma Hama
Untuk mengendalikan hama lalat buah penyebab busuk buah, pasang jebakan yang diberi Antraxtan. Sedang untuk mengendalikan serangga pengisap daun seperti Thrips, Aphid dengan insektisida. Yang berbahan aktif abamektin,  
Jenisjenis hama yang banyak menyerang tanaman cabai antara lain kutu daun dan trips.Kutu daun menyerang tunas muda cabai secara bergerombol. Daun yang terserang akan mengerut dan melingkar. Cairan manis yang dikeluarkan kutu, membuat semut dan embun jelaga berdatangan. Embun jelaga yang hitam ini sering menjadi tanda tak langsung serangan kutu daun.
Pengendalian kutu daun (Myzus persicae Sulz)
Apabila tanaman sudah tumbuh semprotkan insektisida dan sedikit fungisida untuk pencegahan terjadinya serangan hama dan penyakit. Serangan hama trips amat berbahaya bagi tanaman cabai, karena hama ini juga vector pembawa virus keriting daun.
Gejala serangannya berupa bercakbercak putih di daun karena hama ini mengisap cairan daun tersebut. Bercak tersebut berubah menjadi kecokelatan dan mematikan daun. Serangan berat ditandai dengan keritingnya daun dan tunas. Daun menggulung dan sering timbul benjolan seperti tumor.
Hama trips (Thrips tabaci) dapat dicegah dengan banyak cara
yaitu:
·         Pemakaian mulsa plastik hitam perak
·         Pergiliran tanaman
·         Penyiangan gulma atau rumputan pengganggu, dan menggenangi lahan dengan air selama beberapa waktu.
Pemberian pestisida sistemik pada waktu tanam seperti pada pencegahan kutu daun mampu mencegah serangan hama trip juga. Akan tetapi, untuk tanaman yang sudah cukup besar, dapat disemprot dengan insektisida berbahan aktif abamektin terlebih jika pada musim panas, karena pada hari panas serangan trip dan kutudaun atau mizus meningkat.

Penyakit
Untuk penyakit busuk buah kering (Antraknosa) yang disebabkan cendawan, gunakan fungisida seperti Brantacol 70 WP. Dosis dan aplikasi masingmasing obat tersebut dapat dilihat pada labelnya.
Adapun jenisjenis penyakit yang banyak menyerang cabai antara lain antraks atau patek yang disebabkan oleh cendawan Colletotricum capsici dan Colletotricum piperatum, bercak daun (Cercospora capsici), dan yang cukup berbahaya ialah keriting daun (TMV, CMVm, dan virus lainnya). 

Rekomendasi : 
Gejala serangan antraks atau patek atau pianggang ialah bercakbercak pada buah, buah kehitaman dan membusuk, kemudian rontok.
Gejala serangan keriting daun adalah:
·         bercak daun ialah bercakbercak kecil yang akan melebar
·         Pinggir bercak berwama lebih tua dari bagian tengahnya. Pusat bercak ini sering robek atau berlubang.
·         Daun berubah kekuningan lalu gugur.
·         Serangan keriting daun sesuai namanya ditandai oleh keriting dan mengerutnya daun, tetapi keadaan tanaman tetap sehat dan segar.

Selain penyakit keriting daun, penyakit lainnya dapat dicegah dengan penyemprotan fungisida Mandat 80 WP, Brantacol 70 WP, Blacher 250 EC, Konsentrasi yang digunakan cukup 0,20,3%.

Pupuk susulan
Untuk didataran tinggi umur cabe lebih panjang jika dibandingkan didaerah panas, oleh sebabitu dianjurkan untuk melakukan pemupukan susulan yang dilakukan sesuai dengan kondisi tanaman atau musim, jika pada musim kemarau pemupukan dilakukan dengan pengocoran untuk dosis disesuaikan dengan kebutuhan. Apabila musim bagus curah hujan setandar lakukan dengan cara pemupukan dengan memilih jenis pupuk yang mempunyai sifat slowrilese,contohnya NPK BASF, yang 16 16 16, lakukan 20-25hari sekali jika tanaman telah mengasilkan atu telah panen, dengan populasi 5 kg / 1000 btg

Panen dan Pasca Panen

Panen
Panen cabai yang ditanam didataran rendah lebih cepat dipanen dibandingkan dengan cabai dataran tinggi. Panen pertama cabai dataran rendah sudah dapat dilakukan pada umur 7075 hari.
Sedang di dataran tinggi panen baru dapat dimulai pada umur 45 bulan. Setelah panen pertama, setiap 46 hari sekali dilanjutkan dengan panen rutin.
Cabai yang sudah berwama merah sebagian berarti sudah dapat dipanen. Ada juga petani yang sengaja memanen cabainya pada saat masih muda (berwarna hijau).
Pemetikan dilakukan dengan hatihati agar percabangan/tangkai tanaman tidak patah. Kriteria panennya saat ukuran cabai sudah besar, tetapi masih berwama hijau penuh.

Penentuan umur panen
Umur panen cabe biasanya tergantung varietasnya, yang ditandai dengan 60% cabe sudah berwarna merah. Untuk dijadikan benih maka cabe dipanen bila buah sudah menjadi merah semua.


Demikianlah Artikel Pedoman Teknis Budidaya cabe keriting di dataran tinggi (1000-1500) dpl

Sekianlah Pembahasan Pedoman Teknis Budidaya cabe keriting di dataran tinggi (1000-1500) dpl kali ini, mudah-mudahan bisa memberi manfaat untuk kita semua. sampai jumpa di postingan Berikutnya dan salam sukses selalu dari Potret Pertanian.Minat Pupuk Mikro Organik Cair, Solusi Terbaik untuk semua Jenis Tanaman, Memperpanjang Mas Produksi Tanaman Cabe, Tomat, serta meningkatkan Produktifitas tanaman, Bagi yang berminat silahkan hubungi kami melalui Komentar atau kirim via email thifapramesta@gmail.com atau melalui contact Us dibawah ini
  • Contact Us

  • 32 Komentar untuk "Pedoman Teknis Budidaya cabe keriting di dataran tinggi (1000-1500) dpl"

    Biasanya kan tanaman cabe dominan hidup di dataran tinggi yang kualitas curah hujannya relatif tingi. Jika untuk dataran rendah seperti apa ty ya mas Eko...

    sebenarnya didataran rendah pun dia sangat bagus jika didukung dengan pengairan yang cukup, malahan didataran rendah cabe lebih cepat panen dan biayanya jauh lebih ringan dibandingkan pada dataran tinggi, dikarenakan serangan penyakit bisa dikatakan lebih ringan dibanding pada dataran tinggi.

    saya jadi pngn nanam, cabe dengan jumlah yg bnyk, pernah nanam cuman 2-3 batang hhe

    http://www.blogger.com/profile/10519857641641750526.seuanya memang harius dicoba gan

    Aldio .
    semuanya memenag perlu untuk dicoba gan, yang penting jangan coba-coba aja,

    Cirebon-Cyber4rt
    trimakasih sobat telah bersedia berkunjung

    wah, trims atas postingan yang sangat berguna ini. mudah-2an akan sangat membantu teman2 kita yang membudidayakan cabe keriting ya...

    wahhh,mantab cabenya mas.pesen 1 kg ya.?

    Ilmu yang sangat bermanfaat

    wah..ini info yang penting banget, apalagi di zaman kritis ini, karena kemungkinan saja BBM bisa naik lagi..jadi setidaknya bisa mengantisipasi harga cabe yang ikutan naik juga :)

    alaika abdullah. trimakasih kembali, amin semoga semua yang disajikan potret akan dapat menjadi manfaat...

    Agriculturproduct.monggo silahkan saja mas bro ditunggu dilahan ya....

    Sundul, amin,,, semoga saja bermanfaat bagi yang membaca dan menjadi pahala bagi yang membuatnya, amin..

    BlogS of Hariyanto. trimakasih semoga dengan melalui share-shere seperti ini akan lebih meningkatkan hasil-hasil pertanian.

    Saya pikir menanam cabe itu mudah, ternyata tidak semudah yang dibayangkan, tapi ada yang mau saya tanya karena membuat saya penasaran yaitu:

    Untuk petani cabenya sendiri biasanya cenderung memilih dataran rendah atau dataran tinggi ya mas bro? karena setelah saya baca artikel ini, dataran rendah masa panennya lebih cepat dibandingkan di dataran tinggi.

    made budi. Iya mas bro. Masa panen untuk dataran rendah lebih cepat dibandingkan didataran tinggi tapi masa pemanenanya lebih panjang didataran tinggi, misalkan di daerah dataran rendah cuma bisa ambil panennya 10 kali, sedangkan didataran tinggi bisa 20 kali, demikian juga dengan perawatannya, didataran rendah lebih ringan dibandingkan didataran tinggi, misalkan didataran rendah hanya membutuhkan Rp. 1000,00/batang, didataran tinggi bisa Rp. 2000,00/batang. Itulah hukum alam mas bro. Semua memang seimbang diciptakan Oleh Tuhan.

    waw.. sangat bermanfaat pak.... alangkah baiknya di jadikan E-Book pak terus di bagikan gratis ke petani2 di daerah2 ....

    debyputra baharudin. Harusnya memang seperti itu mas bro. Trimakasih atas sarannya dan potret akan realisasikan cepat atau lambat.

    . . kalo cabe gini, mama ku masih bisa numbuh ini cabe. he..86x . .

    ♥VPie◥♀◤MahaDhifa♥ hehe yups sobat

    SELAMAT MALAM PAK? telah baca artikel bp bagus banget...kemudan saya pengen tanya gemna cara berkebun cabe perti doelu ya//?hasil banyak melimpah,modal sikit,panen lama,tanpa pake plastik bisa enggak ya?

    horticultural seed, trimakasih telah berkunjung, untuk menjawab pertanyaan bapak akan segera saya posting artikel penanaman cabe dengan modal rendah hasil melimpah. silah kan updete p[osting terbaru potret pertanian...

    pa saya mau taanya, apakah pohon cabe yang berwarna kung bisa dipulihkan kembali?trmksih

    pa saya mau taanya, apakah pohon cabe yang berwarna kung bisa dipulihkan kembali?trmksih

    Mas saya juga bladang Di kab solok ,saya blum coba bibit hibrida , mash pke bibit local,, kira 2 cocok .ga bibit hybrid Di dataran tinggi ,,,

    Pak saya jga berkebun Di kab,solok ,tapi saya pakae bibit local.klo saya pke bibit bibit hybrid cocok .ga didataran tinggi ,

    Klo bisa kita sharing pak ,,, sama sama maju dan mendongkrak perekonomian masyarakat umumnya,kusus nay kab solok,,, nmr hp saya,081266876111

    @Bijiz Kurniawan: trimakasih buat kunjunganya semoga bermanfaat, boleh pak jika kita ingin sering, ini ho hp saya. 085278119333.

    Back To Top