DETEKSI PENYAKIT KERDIL KUNING PISANG (BBTV) BERBASIS PCR

DETEKSI PENYAKIT KERDIL KUNING PISANG (BBTV) BERBASIS PCR - Hallo sahabat POTRET PERTANIAN , Pada Postingan Kali ini yang berjudul DETEKSI PENYAKIT KERDIL KUNING PISANG (BBTV) BERBASIS PCR, Semoga artikel ini dapat anda pahami dan dapat bermanfaat buat kita semua, Perlintan, Tanaman Buah, terimakasih telah berkunjung ke website sederhana ini dan selamat membaca.

Judul : DETEKSI PENYAKIT KERDIL KUNING PISANG (BBTV) BERBASIS PCR
link : DETEKSI PENYAKIT KERDIL KUNING PISANG (BBTV) BERBASIS PCR

Baca juga


DETEKSI PENYAKIT KERDIL KUNING PISANG (BBTV) BERBASIS PCR

-- --
Potret Pertanian - Salah satu penyakit pisang yang bisa menjadi ancaman yang sangat serius selain layu fusarium dan penyakit darah adalah penyakit kerdil kuning atau disebut banana bunchy top virus (BBTV).  Penyakit ini banyak menyerang kultivar komersial seperti Ambon Kuning, Ambon Hijau, Barangan, Mas, Nangka, dan lain-lain. Sampai sejauh ini belum ada kultivar pisang yang tahan BBTV.

Penyebaran BBTV sangat mudah, ditularkan oleh serangga vektor kutu daun (Pentalonia nigronervosa) yang hinggap pada daun muda di bagian pangkal daun yang masih menggulung, sehingga sepintas hama tersebut tidak tampak dari kejauhan. Dari hasil penelitian, virus BBTV tidak ditularkan melalui tanah, dan penularannya selain disebarkan serangga vektor juga melalui bahan tanam. Salah satu cara penanggulangan BBTV adalah dengan mengendalikan serangga vektor dengan insektisida, dan menggunakan bahan tanam (benih) bebas virus. Benih pisang bebas virus bisa dihasilkan melalui perbanyakan secara kultur jaringan. Namun demikian bahan tanam yang digunakan untuk kultur jaringan harus dipastikan bebas dari virus.

Teknologi untuk mendeteksi adanya virus BBTV dalam jaringan tanaman pisang bisa dilakukan dengan menggunakan metode ELISA (enzyme-linked immunosorbent assay) atau PCR. Kelemahan dari ELISA adalah bila konsentrasi BBTV dalam tanaman sangat rendah metode ini kurang sensitif. Sedangkan dengan metode PCR, virus BBTV masih dapat dideteksi meskipun dengan konsentrasi yang sangat rendah. Seperti halnya teknik berbasis PCR lainnya, deteksi BBTV juga memerlukan adanya primer, yaitu serangkaian basa nukleotida yang digunakan untuk mengamplifikasi atau menggandakan fragmen DNA virus agar bisa dideteksi. Alasan inilah yang menyebabkan teknik deteksi menggunakan PCR lebih sensitif dari ELISA. Primer yang digunakan untuk PCR ada dua pasang yang akan mengamplifikasi komponen virus DNA-3 dan DNA-6, yang menyandi coat protein (CP) dan nuclear shuttle protein (NSP) dari virus BBTV.

Teknik deteksi BBTV berbasis PCR bisa dilakukan pada tanaman muda, bahkan pada tanaman kultur jaringan, sampai tanaman dewasa. Sampel yang diperlukan untuk analisispun juga tidak banyak (sekitar 0,1 g). Dengan adanya fasilitas laboratorium berbasis PCR, Balai Penelitian Tanaman Buah Tropika sudah bisa melakukan deteksi BBTV pada tanaman pisang menggunakan metode PCR yang akan melengkapi serangkaian kegiatan produksi benih tanaman bebas virus (Agus Sutanto, Makful & DW. Ardiana).
Gambar Gejala BBTV pada tanaman pisang dan serangga vektornya



Demikianlah Artikel DETEKSI PENYAKIT KERDIL KUNING PISANG (BBTV) BERBASIS PCR

Sekianlah Pembahasan DETEKSI PENYAKIT KERDIL KUNING PISANG (BBTV) BERBASIS PCR kali ini, mudah-mudahan bisa memberi manfaat untuk kita semua. sampai jumpa di postingan Berikutnya dan salam sukses selalu dari Potret Pertanian.Minat Pupuk Mikro Organik Cair, Solusi Terbaik untuk semua Jenis Tanaman, Memperpanjang Mas Produksi Tanaman Cabe, Tomat, serta meningkatkan Produktifitas tanaman, Bagi yang berminat silahkan hubungi kami melalui Komentar atau kirim via email thifapramesta@gmail.com atau melalui contact Us dibawah ini
  • Contact Us

  • 0 Komentar untuk "DETEKSI PENYAKIT KERDIL KUNING PISANG (BBTV) BERBASIS PCR"
    Back To Top