Pannduan Lengkap Budidaya Tanaman kelapa (Cocos nucifera)

Pannduan Lengkap Budidaya Tanaman kelapa (Cocos nucifera) - Hallo sahabat POTRET PERTANIAN , Pada Postingan Kali ini yang berjudul Pannduan Lengkap Budidaya Tanaman kelapa (Cocos nucifera), Semoga artikel ini dapat anda pahami dan dapat bermanfaat buat kita semua, Budidaya Tanaman, Pertanian, Tanaman Perkebunan, terimakasih telah berkunjung ke website sederhana ini dan selamat membaca.

Judul : Pannduan Lengkap Budidaya Tanaman kelapa (Cocos nucifera)
link : Pannduan Lengkap Budidaya Tanaman kelapa (Cocos nucifera)

Baca juga


Pannduan Lengkap Budidaya Tanaman kelapa (Cocos nucifera)

-- --
Potret Pertanian - Kelapa (Cocos nucifera) adalah anggota tunggal dalam marga Cocos dari suku aren-arenan atau Arecaceae. Tumbuhan ini dimanfaatkan hampir semua bagiannya oleh manusia sehingga dianggap sebagai tumbuhan serbaguna, terutama bagi masyarakat pesisir. Kelapa juga adalah sebutan untuk buah yang dihasilkan tumbuhan ini.

Tumbuhan ini diperkirakan berasal dari pesisir Samudera Hindia di sisi Asia, namun kini telah menyebar luas di seluruh pantai tropika dunia.

Pohon dengan batang tunggal atau kadang-kadang bercabang. Akar serabut, tebal dan berkayu, berkerumun membentuk bonggol, adaptif pada lahan berpasir pantai. Batang beruas-ruas namun bila sudah tua tidak terlalu tampak, khas tipe monokotil dengan pembuluh menyebar (tidak konsentrik), berkayu. Kayunya kurang baik digunakan untuk bangunan. Daun merupakan daun tunggal dengan pertulangan menyirip, daun bertoreh sangat dalam sehingga nampak seperti daun majemuk. Bunga tersusun majemuk pada rangkaian yang dilindungi oleh bractea; terdapat bunga jantan dan betina, berumah satu, bunga betina terletak di pangkal karangan, sedangkan bunga jantan di bagian yang jauh dari pangkal. Buah besar, diameter 10 cm sampai 20 cm atau bahkan lebih, berwarna kuning, hijau, atau coklat; buah tersusun dari mesokarp berupa serat yang berlignin, disebut sabut, melindungi bagian endokarp yang keras (disebut batok) dan kedap air; endokarp melindungi biji yang hanya dilindungi oleh membran yang melekat pada sisi dalam endokarp.

Endospermium berupa cairan yang mengandung banyak enzim, dan fase padatannya mengendap pada dinding endokarp seiring dengan semakin tuanya buah; embrio kecil dan baru membesar ketika buah siap untuk berkecambah (disebut kentos).

Kelapa secara alami tumbuh di pantai dan pohonnya mencapai ketinggian 30 m. Ia berasal dari pesisir Samudera Hindia, namun kini telah tersebar di seluruh daerah tropika. Tumbuhan ini dapat tumbuh hingga ketinggian 1.000 m dari permukaan laut, namun seiring dengan meningkatnya ketinggian, ia akan mengalami pelambatan pertumbuhan.



Berikut adalah Pembibitan, Penanaman dan Pemeliharaan Tanaman Kelapa yang baik dan benar

Syarat lokasi pembibitan sama dengan lokasi pesemaian yakni lahan datar, dekat lokasi penanaman, dekat jalan, ada sumber air sehingga mudah dijangkau.

  • Lahan pembibitan dibersihkan dari pohon, rumput, sisa-sisa akar dan kotoran lain. Kemudian tanah diolah secara manual dengan ternak atau traktor pada kedalaman 30-40 cm lalu diratakan menggunakan sisir.
  • uat bedengan setinggi 25 cm, lebar 1,25 cm dan panjang sesuai kebutuhan dan maksimal 25 m.
  • Jarak antar bedengan 60 cm yang dapat berfungsi sebagai jalan control dan parit pembuangan.
Persiapan lahan
  • Lahan di bersihkan dari pepohonan dan semak belukar dan tanah diolah sebelum melakukan pengajiran.
  • Patok ajir sepanjang 2 m dan dipasang dengan jarak tanam sesuai dengan polatanam yang direncanakan.
  • Jarak tanam kelapa Dalam monokultur 9 X 9m X 9 M segitiga bujur sangkar; kelapa Genjah 8 X 8 m X 8 m segitiga.
  • Jarak tanam kelapa Dalam polikultur 5 X 12 m atau 6 X 16 persegi panjang; atau double hedge row yakni dua baris system segi tiga (system gergaji) 3 x 6 x 16 dengan jarak antar dua baris berikutnya 16 m
Penanaman
  • Lubang tanam di buat dengan ukuran 60x60x60 m, diisi pupuk kandang 10-20 kg/lubang atau serasah/daun-daunan/rumput/sabut kelapa.
  • Sebelum tanam ke dalam lubang di beri pupuk TSP 300 g
  • Bibit ditanam sedalam 10 cm dari permukaan tanah dan di beri mulsa rerumputan/leguminosa.
Pemeliharaan Tanaman Kelapa
  • Pemeliharaan minimal yang perlu dilakukan adalah membersihkan gulma di sekitar tanaman kelapa (tergantung umur, kelapa dewasa radius 2 m) setiap bulan, pemupukan 2 kali setahun dan pengendalian gulma di kebun empat kali setahun, pengendalian hama dan penyakit sesuai keperluan.
  • Jenis dan takaran pupuk yang diberikan sangat tergantung pada jenis dan umur kelapa dan kesuburan tanah, jenis dan takaran pupuk secara umum sebagai berikut :
  • Hama dan penyakit utama yang umum menyerang tanaman kelapa adalah Oryctes sp, sexava, brontispa, artona, rhynchoporus sp, dan penyakit busuk pucuk dan gugur buah yang disebabkan oleh phytophtora sp.
  • Pengendalian hama dan penyakit sudah tersedia dalam bentuk teknologi pengendalian hama terpadu.


Demikianlah Artikel Pannduan Lengkap Budidaya Tanaman kelapa (Cocos nucifera)

Sekianlah Pembahasan Pannduan Lengkap Budidaya Tanaman kelapa (Cocos nucifera) kali ini, mudah-mudahan bisa memberi manfaat untuk kita semua. sampai jumpa di postingan Berikutnya dan salam sukses selalu dari Potret Pertanian.Minat Pupuk Mikro Organik Cair, Solusi Terbaik untuk semua Jenis Tanaman, Memperpanjang Mas Produksi Tanaman Cabe, Tomat, serta meningkatkan Produktifitas tanaman, Bagi yang berminat silahkan hubungi kami melalui Komentar atau kirim via email thifapramesta@gmail.com atau melalui contact Us dibawah ini
  • Contact Us

  • 0 Komentar untuk "Pannduan Lengkap Budidaya Tanaman kelapa (Cocos nucifera)"
    Back To Top