FAKTA UNIK NASIB PETANI DI NEGERI INI

FAKTA UNIK NASIB PETANI DI NEGERI INI - Hallo sahabat POTRET PERTANIAN , Pada Postingan Kali ini yang berjudul FAKTA UNIK NASIB PETANI DI NEGERI INI , Semoga artikel ini dapat anda pahami dan dapat bermanfaat buat kita semua, Pojok Potret, potret pertanian, terimakasih telah berkunjung ke website sederhana ini dan selamat membaca.

Judul : FAKTA UNIK NASIB PETANI DI NEGERI INI
link : FAKTA UNIK NASIB PETANI DI NEGERI INI

Baca juga


FAKTA UNIK NASIB PETANI DI NEGERI INI

-- --
Prasetyo Budi _ Potret Pertanian  -  00:45 02/09/16 " Petani" Apa yang terpikir oleh anda jika mendengar kata tersebut, Ladang, sawah lumpur tanaman pekerja keras atau bahkan banting tulang, petani memang indentik dengan kata-kata diatas, tapi sadarkah kita dengan adanya petani, dengan sebuah profesi yang identik dengan lumpur disawah. Tanpa mereka mungkin saat ini kita taklagi bisa hidup, mau makan apa kita tanpa petani, karena hasil kerja keras petani bergulat dengan lumpur, memeras keringat ditengah panas dan hujan demi menghasilkan produk pertanian yang selanjutnya dapat akan kita konsumsi demi memenuhi kebutuhan sehari-hari dalam hal makan. 
Sumber gambar : http://kanalsatu.com

Sebelum nya saya ingin bertanya kepada sahabat semua, “ apakah anda masih Makan Nasi dari beras sekarang, Apakah anda masih konsumsi sayur, daging dan dari hasil pertanian lainya.?” Jika jawaban anda Tidak !. lebih baik urungkan niat anda untuk membaca artikel ini, silahkan klik dibagian pojok kanan atas disidebar search dan cari artikel lain dalam Blog ini. Tapi jika jawaban anda adalah iya, anda wajib membaca artikel ini sampai tuntas. Nah bagaimana bersiap-siaplah untuk membaca dengan seksama dan nanti silahkan tinggalkan komenar dikolom komentar dibagian bawah artikel postingan ini.
 

Petani pada umumnya tinggal didesa-desa atau tempat-tempat yang masih banyak lahan pertaniananya, jauh dari hiruk pikuk indahnya lampu-lampu jalan yang menghiasi setiap sudut kota nanindah, petani yang hidup kadang dalam garis kemiskinan didearah-daerah terpencil yang jauh dari fasilitas Negara yang seharusnya dapat dinikmati oleh seluruh rakyat Indonesia tanpa terkecuali, masih banyak petani yang masih menggunakan lampu Ublik atau lentera dari minyak tanah sebagai bahan penerangan karena tidak adanya akses PLN ditempat mereka.
 

Petani adalah pilar terpenting bagi ketahan pangan sebuah Negara. Bukankah pada waktu lalu Indonesia yang dibilang Negara Agraris, yang tanahnya subur, dan apapun bisa ditanam di tanah negeri ini, tapi alangkah ironisnya jika kedelai kita impor dari Negara tetangga, bagaimana dengan beras? Bukankah saat ini juga masih impor dari Negara tetangga, Lalu pertanyaanya apakah petani di negeri kita tidak bisa menam kedelai ?, apakah petani kita tidak bisa menanam padi disawah mereka? Jawabanya adalah Bisa, tapi kemauan petani yang harus kita pertanyakan, apakah petani mau atau tidak menanam tanaman tersebut.! Dan Bukankah itu semua bisa dibudidayakan ditanah kita,?!.
 

Nah mari kita renungkan sejenak kenapa terjadi kasus kasus yang saya sebutkan diatas, Pernahkah terpikir atau sekedar terlintas dipikiran kita bagaimana susahnya untuk menghasilkan sebuah produk pertanian, yuk kita kupas bersama fakta Unik Nasib di Negeri Ini.
Untuk menghasilkan sebuah produk pertanian banyak hal yang harus dilakukan oleh petani, mulai pengolahan, penyiapan bibit perawatan dan lain sebaainya
Pengolahan lahan pertanian dan selanjutnya akan digunakan sebagai media tempat untuk membudidayakan tanaman tertentu, dalam pengolahan lahan ini bisa membutuhkan waktu dan tenaga yang tidak sedikit taksiran analisa budidaya padi dari mulai awal sampai panen menurut sebagai berikut.
dengan luasan 1 Ha sawah pada 1 kali musim tanam adalah sebagai berikut :

No.    Uraian    Jumlah (Rp)
A.    Modal  
1    Benih, 30 kg @ Rp. 8.000                                  240.000
2    Pupuk kandang 1000 kg @ Rp. 1.000             1.000.000
3    Pupuk Urea, 150 kg @ Rp. 1.300                      195.000
4    Pupuk SP36, 100 kg @ Rp. 2.200                     220.000
5    Pupuk NPK Ponska 300 kg @ Rp. 2.300          690.000
6    Petroganik, 1000 kg @ Rp. 500                         500.000
7    Pestisida / Insektisida, 2 liter @ Rp. 75.000        150.000
    Jumlah Modal (A)                                              2.995.000
      
B.    Biaya Operasional / Upah Kerja  
1    Pengolahan lahan 30 HOKp @ 30.000 atau borongan            900.000
2    Pencabutan bibit + penanaman 20 HOKw @ Rp. 17.500       350.000
3    Penyiangan + pemupukan ke-1 16 HOKp @ Rp. 30.000       480.000
4    Penyiangan + pemupukan ke-2 16 HOKp @ Rp. 30.000       480.000
5    Penyemprotan 4 HOKp @ Rp. 30.000                                  120.000
6    Panen dan pasca panen 12 HOKp @ Rp. 30.000                  360.000
7    Biaya pengeringan 8 HOKp @ Rp. 30.000                            240.000
    Jumlah Biaya Operasional (B)                                                2.930.000
    Pengeluaran (A+B)                                                                5.925.000




A.   Pendapatan
Hasil Panen misalkan 7,5 ton GKP per hektar. Setelah dikeringkan susut 18 %, maka hasilnya 6,15 ton GKG per hektar.
Harga 1 kg GKG adalah Rp. 3.500.
Maka hasil yang diperoleh           = 6.150 kg x Rp. 3.500
= Rp. 21.525.000.

B.   Keuntungan

= Pendapatan – Biaya Pengeluaran

= Rp. 21.525.000 – Rp. 5.925.000
= Rp. 15.600.000
Bila dalam 1 musim tanam adalah 4 bulan, berarti dalam 1 bulan keuntungannya
= Rp. 14.765.000 : 4 bulan
= Rp. 3.691.250
 
Bagaimana melihat table analisa usaha tani padi sawah diatas, Pertanyaanya apakan semua petani bisa melakukan hal seperti diatas, pada kenyataanya yang bisa melakukan hal tersebut adalah Pengusaha Pertanian bukan Petani, lalu bagimana dengan petani yang tidak mempunyai cukup modal sebanyak Rp. 5.000.000,- tersebut.lalu bagimana dengan petani yang hanya bisa membudidayakan separo dari analisis diatas, bahakan hanya sperempatnya dari analisis tersebut. Jika petani hanya bisa membudidayakan setengahnya saja artinya petani mempunyai keuntungan Rp. 1.845.625,- selama 1 bulan masa panen. Jika sebagian petani hanya bisa membudidayakan seperempatnya bagaimana bukankah petani akan mendapatkan untung sebanyak Rp. 922.812,- selama 1 bulan, itupun jika hasil yang mereka dapat sesuai dengan standar, dan tidak mengalami pembengkakan dalam biaya perawatan, dari mulai pemupukan dan pengendalian hama dan penyakit. Sementara harga pestisida dan pupuk yang semakin melambung harganya. Sementara harga pupuk diatas adalah harga pupuk bersubsidi, lalu bagaimana jika petani tidak bisa mendapatkan harga pupuk bersubsidi, karena faktanya sebagian pupuk subsidi tak pernah sampai dipetani, apalagi dibagian bagian pelosok yang susah dijangakau. Yang harganya sampai Rp. 110.000,- , Sp 36 Rp. 140.000 dan ponska bisa mencapai harga Rp.140.000,- lebih.
 

sumber gambar http://kelompokternakpucakmanik.blogspot.co.id/
Ini adalah fakta yang terjadi dilapangan tak banyak petani yang beruntung untuk mendapatkan harga pupuk subsidi pemerintah, pupuk yang seharusnya dinikmati petani menjadi santapan empuk para distributor nakal yang oper-oper pupuk kedaerah lain dengan harga jual yang tinggi, sesampainya dikios pengecer pun begitu, pupuk sengaja ditimbun dan dijual setelah dengan harga yang tinggi setelah jangka waktu tertentu. Petani hanya menjadi bahan kambing hitam bagi sebagian distributor dan pengecer pupuk yang nakal untuk meraup keuntungan yang banyak.
 
Belum lagi setelah panen haraga sudah jadi permainan tengkulak dengan alas an barang banjir sehingga membuat harga semakin rendah dipasaran, Peran penting pemerintah hanya sebagi formalitas dengan adanya bulog yang akan menyetabilkan harga komoditi terutama pada gabah kering. Nyatanya harga ditingkat akar rumput semakin membuat petani terpurukdan merugi.
 
Pemerintah terkesan meng anak tirikan petani, faktanya jika harga beras naik saja sedikit pemerintah sudah rebut untuk mengimpor beras dari luar negeri untuk oprasi pasar, sehingga akan membuat melemahnya harga hasil panen petani yang seharusnya bisa mendapatkan sedikit keuntungan dari naiknya harga beras dan padi dipasaran. Lagi- lagi petani hanya bisa mengelus dada dan bersabar menghadapi semua ini.
 
Bak sudah jatuh tertimpa tangga, sudah hasil panen kurang baik, harga pupuk tinggi harga pestisida juga melambung sedangkan harga panen murah meriah, inilah hal yang membuat para petani kita malas untuk bercocok tanam tanaman pangan, yang ahirnya banyak petani yang memutar haluan mengubah lahan pertanian pangan menjadi lahan perkebunan, seperti kelapa sawit dan karet, sehingga membuat lahan produktif menjadi semakin berkurang semakin hari, sebaian petani banyak yang mengubah profesi mereka yang tadinya petani sekarang banyak menjadi buruh kuli bangunan.
 
Jawabanya petani kita diindonesia bisa menanam apa saja, tapi enggan untuk menanamnya. Karena dirasa tidak bisa mencukupi kebutuhan hidup mereka dari bertani. Mereka lebih memilih usaha lain yang lebih menguntungkan, dengan berkebun dan menjadi kuli bangunan yang lebih menjanjikan. Faktanya bekerja menjadi kuli bangunan lebih menguntungkan dengan gaji Rp.50.000 sampai Rp.70.000 dibanding dengan bekerja di lading petani yang hanya digaji Rp.30.000 perharinya.  Yang membuat petani yang masih bertahan kesulitan untuk mendapatkan tenaga kerja diladang mereka.
 
Disinilah mungkinletak permasalahanya kenapa kita harus impor bahan pangan dari luar negeri yang seharusnya bisa kita budidayakan ditanah kita yang subur, serta campur tangan pemerintah yang kurang sampai kepada petani kecil dinegeri ini, terlebih pada penyaluran hak-hak yang seharusnya milik petani yang dirampas orang-orang korup dan serakah dan Berjaya dinegeri ini. Orang yang menggadaikan petani demi keuntungan mereka sendiri.
 
Wahai pemerintah dengarkan kami petani kecil yang tersungkur di tanah yang subur, yang airmata kami mengelir bersama keringat dan kering kembali karena panasnya terik matahari demi memenuhi kebutuhan pangan dinegeri ini, kembalikan hak-hak kami sebagi warga Negara yang kami cintai, jangan hanya melihat kami dari jauh dengan hanya duduk ditmpat yang empuk dan ber ace, tindak semua oranng yang telah merampas hak yang seharusnya menjadi bagian kami. Kami yang seharusnya menjadi makmur sebagi pembuat hasil pangan tapi kenyataanya kami miskin dengan segala kekurangan kami.
 
Demikian sahabat Potret Pertanian yang baik dimanapun berada, jika artikel ini dirasa penting tolong di share supaya bisa dibaca oleh orang orang diatas sana, mohon maaf jika dalam tulisan ini bahasanya kurang tepat baik dalam penyusunan tata kata dan bahasanya. Karena saya adalah seorang anak petani bukan jurnalis yang pawai dalam merangkai kata demi kata. Ahir kata salam sukses selalu dari kami petani desa Potret Pertanian.


Demikianlah Artikel FAKTA UNIK NASIB PETANI DI NEGERI INI

Sekianlah Pembahasan FAKTA UNIK NASIB PETANI DI NEGERI INI kali ini, mudah-mudahan bisa memberi manfaat untuk kita semua. sampai jumpa di postingan Berikutnya dan salam sukses selalu dari Potret Pertanian.Minat Pupuk Mikro Organik Cair, Solusi Terbaik untuk semua Jenis Tanaman, Memperpanjang Mas Produksi Tanaman Cabe, Tomat, serta meningkatkan Produktifitas tanaman, Bagi yang berminat silahkan hubungi kami melalui Komentar atau kirim via email thifapramesta@gmail.com atau melalui contact Us dibawah ini
  • Contact Us

  • 0 Komentar untuk "FAKTA UNIK NASIB PETANI DI NEGERI INI "
    Back To Top