Penyakit ANTHRAX (Radang Limpa) pada Hewan

Penyakit ANTHRAX (Radang Limpa) pada Hewan - Hallo sahabat POTRET PERTANIAN , Pada Postingan Kali ini yang berjudul Penyakit ANTHRAX (Radang Limpa) pada Hewan, Semoga artikel ini dapat anda pahami dan dapat bermanfaat buat kita semua, Breaking news, Kesehatan, Peternakan, terimakasih telah berkunjung ke website sederhana ini dan selamat membaca.

Judul : Penyakit ANTHRAX (Radang Limpa) pada Hewan
link : Penyakit ANTHRAX (Radang Limpa) pada Hewan

Baca juga


Penyakit ANTHRAX (Radang Limpa) pada Hewan

Potret Pertanian - Antraks adalah penyakit bakterial pada hewan herbivora, termasuk manusia, dengan tingkat kematian yang tinggi terutama pada hewan herbivora. Anthraks merupakan penyakit zoonosis dan tersebar di seluruh dunia.

Bacillus anthracis, yaitu sejenis basil berbentuk Batang dengan ujung siku-siku, bersifat Gram positif. 
Secara in vitro, basil membentuk rantai, tetapi secara in vivo berbentuk tunggal atau berpasangan.

Bila terdedah udara, kuman antraks dapat membentuk spora yang tahan hidup berpuluh tahun di tanah, tahan terhadap kondisi lingkungan yang panas, dan bahan kimia atau desinfektan.

Infeksi pada hewan dapat berasal dari tanah yang tercemar. Organisme penyakit ini memasuki tubuh hewan melalui luka, terhirup bersama udara, atau tertelan. Masa inkubasi bervariasi antara 3-5 hari.

Wabah dapat terjadi di kondisi tanah basa yang berkapur, yang menjadi inkubator bagi kuman tersebut. 
Dalam kondisi tanah yang demikian, spora akan berubah menjadi bentuk vegetatif.
Gejala septisemia, terjadi kematian mendadak yang disertai perdarahan di lubang-lubang kumlah. Hewan sulit bernafas, demam tinggi, gemetar, jalan sempoyongan, kondisi sangat lemah, ambruk, dan kematian terjadi secara cepat.

Pengobatan dapat menggunakan penisilin, tetrasiklin, dan beberapa obat sulfa. Dalam keadaan wabah, terjadinya kenaikan suhu tubuh harus dimonitor selama dua minggu dan segera dilakukan pengobatan.

Vaksinasi dapat diberikan setelah diperkirakan efek obat telah berkurang atau hilang, sebab spora vaksin dapat mengalami kematianoleh pengaruh daya kerja obat.

Pemeriksaan makroskopik langsung terhadap sediaan ulas darah perifer adalah cara yang sederhana dan tepat, jika hewan masih dalam keadaan sakit atau baru saja mati, selama belum terjadi pembusukan.

Terlihatnya bakteri berbentuk basil yang terselubung, biasanya dalam jumlah besar, dalam sediaan ulas darah yang diberi pewarnaan dengan Polychrome Methylene Blue (reaksi M'Fadyen) merupakan diagnosa yang positif.

Pemeriksaan serologik dengan uji termopresipitasi Ascoli sangat berguna untuk menentukan jaringan tercemar Anthrax. Dapat juga dilakukan uji ELISA (Enzyme-linked Immunosorbent Assay). (uka)
Informasi lebih lanjut : Balai Besar Penelitian Veteriner


Demikianlah Artikel Penyakit ANTHRAX (Radang Limpa) pada Hewan

Sekianlah Pembahasan Penyakit ANTHRAX (Radang Limpa) pada Hewan kali ini, mudah-mudahan bisa memberi manfaat untuk kita semua. sampai jumpa di postingan Berikutnya dan salam sukses selalu dari Potret Pertanian.



Terima kasih atas kunjungan Anda di Potret Pertanian. "Bagi yang Berminat menulis di Potret Pertanian?. Punya Pengalaman didunia pertanian, atau ingin Berbagi Solusi dan Informasi Penting Untuk Pertanian. Kirimkan tulisan anda ke e-mail: prasetyo.budi3@gmail.com atau klik tautan Contact Us dibawah ini
  • Contact Us

  • 0 Komentar untuk "Penyakit ANTHRAX (Radang Limpa) pada Hewan"
    Back To Top